Sebuah Sudut Pandang dari Ahyar Stone tentang “Pecinta Alam dan Spirit Perjuangan Soe Hok Gie”

Kode Etik Pecinta Alam Indonesia
Kode Etik Pecinta Alam Indonesia

Komentar pengelola blog:

Tulisan ini kami ambil dari kompasiana.com, ditulis oleh penulis dengan nick Ahyar Stone, dan tidak ada sedikitpun di rubah demi menghormati karyanya, masih menurut kami, tulisan ini merupakan penggambaran yang sangat tepat untuk merefleksikan cara berpikir dan bertindak Organisasi Pecinta Alam setelah memasuki jaman orde baru, bagaimana “pengalihan dan intimidasi” pola berpikir yang mulanya kritis menjadi terkikis sehingga semakin lama menghilangkan esensi dari Pecinta Alam itu sendiri dan itu semua(bagi sebagian orang) tanpa di sadari dan dikehendaki terjadi dan mengkristal di tubuh organisasi, sehingga memunculkan pola baru yang bagi sebagian masyarakat di anggap sebagai momok dan citra negatif, dan kami pun menyadari itu terjadi pada Organisasi kami, namun perlahan tapi pasti kami menyadari dan berupaya untuk menghancurkan kristal yang menjadi momok tersebut dan memunculkan kembali citra positif  yang seharusnya menjadi cap organisasi Pecinta Alam.

Tidak ada kata terlambat untuk kemajuan, peran serta aktif dari seluruh anggota menjadi hal yang wajib demi meluruskan “pembengkokan” yang pada awalnya di sengaja dan pada akhirnya menjadi kebiasaan yang membudaya, mudah-mudahan kita dapat merenungkan kembali hal tersebut dan berupaya untuk berubah demi tanggung jawab yang besar sebagai anggota Pecinta Alam dalam bertujuan untuk mengembalikan kejayaan dan kebesaran nama Pecinta Alam di Indonesia dan mengumumkan nya dengan lantang kepada para pemimpin-pemipin di Negeri ini, selamat membaca dan semoga bermanfaat bagi kita semua.

Salam Adil dan Lestari Alam Kita Jaya !!! BRAVO MJFH !!!

###

Pecinta alam banyak yang justru lebih rajin ke gunung, sungai dan tebing daripada menentang Undang-undang yang berimplikasi merusak alam, melawan pelaku pencemaran atau bahu membahu menyelamatkan satwa liar yang sekarat. Padahal Soe Hok Gie yang merupakan ”kakek moyang” pecinta alam adalah demonstran tulen yang peduli dan berani melawan penguasa. Artinya pecinta alam sebenarnya punya ”gen” pejuang gigih yang tanpa pamrih. Namun, pecinta alam malah terkesan sebagai penikmat alam. Bukan sebagai. pecinta yang ”tulus dan penuh kasih sayang”.

Tentu banyak faktor yang membuat pecinta alam terkesan seperti itu. Salah satunya adalah ketika Orde Baru di tahun 1978/79 secara paksa menerapkan konsep Normalisasi Kehidupan Kampus/Badan Koordinasi Kemahasiswaan (NKK/BKK). Maka pada saat itu pula daya kritis mahasiswa untuk mengkritik kebijakan pemerintahan Suharto mulai dibuat tak berdaya.

Karena konsep yang sekilas pandang “hanya” menata Bentuk Susunan Lembaga Organisasi Kemahasiswaan di Lingkungan Perguruan Tinggi, sebenarnya punyaagenda tersembunyi, yaitu menjauhkan mahasiswa dari aktivitas politik agar kekuasaan Suharto aman tanpa pengusik. Agenda ini kemudian dibungkus dengan menanamkan doktrin bahwa  : tugas mahasiswa adalah belajar sesuai dengan disiplin ilmu.  Mahasiswa tak usah berpolitik karena politik tak boleh masuk kampus. Lagipula, kalau berpolitik, akan telat wisuda. Mahasiswa ideal adalah yang rajin kuliah, lulus dalam waktu singkat dan setelah wisuda cepat dapat kerja.

Akibat tatanan baru serta intens-nya Orde Baru mencekoki civitas academika dengan doktrin itu, maka lembaga kemahasiswaan di Fakultas – Badan Perwakilan Mahasiswa (BPM) Senat mahasiswa (SM) beserta unit kegiatan dibawahnya – aktivitasnya hanya berkutat memandang, mengkaji lalu mengaitkan segala realias masyarakat dengan disiplin ilmunya semata dan tanpa melibatkan ada ”indikasi kesalahan Orde Baru” di dalamnya.

Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) tingkat Universitas juga seperti itu. Beraktivitas sesuai judul lembaganya saja. Unit Seni misalnya, hanya mengurus kegiatan seni. Aktivis Penerbitan mahasiswa, aktivitasnya tak jauh dari sekedar belajar menulis artikel, membuat berita singkat yang jinak, lantas menjadikannya majalah, koran kampus atau buletin.

Begitu pula dengan lembaga Mahasiswa Pecinta Alam (Mapala) baik yang di Fakultas ataupun di level Universitas, sebagian besar porsi kegiatannya berbentuk aktivitas fisik di alam bebas. Sedangkan bhakti sosial dan penghijauan lebih tampak sebagai menu tambahan. Itupun cukup jarang dilakukan. Diskusi panas membahas politik lingkungan jauh lebih jarang lagi. Bahkan boleh dikata tak ada. Kendati demikain, perkembangan pecinta alam, relatif bagus.

Kegiatan pecinta alam tak lagi sebatas mendaki gunung. Pecinta alam mulai mengenal panjat tebing (rock climbing) dan dinding (wall climbing). Arung jeram (rafting), Penelusuran gua (caving) dan lain sebagainya. Lomba lintas alam, kompetisi orientering, ekspedisi dalam skala besar kerap digelar. Nyaris tak ada gunung, tebing, gua, hutan rimba, sungai di Indonesia yang belum didatangi pecinta alam. Pecinta alam Indonesia juga mulai mendaki gunung es di luar negeri.  Gagasan mendaki tujuh puncak benua (Seven summit) secara bertahap direalisasikan. Media cetak pun sering menjadikan aktivitas pecinta alam sebagai menu utama dan publik gemar membacanya.

Pertumbuhan klub atau Perhimpunan Pecinta Alam (PPA) juga tinggi. Hampir semua Perguruan Tinggi di Indonesia ada Mapala. Siswa SLTA pun tak mau ketinggalan mendirikan organisasi Siswa Pecinta Alam (Sapala). Di luar institusi pendidikan, PPAjuga banyak muncul. Tetapi, karena Mapala merupakan pelaku paling aktif sekaligus kantong massa pecinta alam terbesar, maka pola pikir Mapala lebih dominan mewarnai atmosfir pecinta alam di Indonesia.

Memang tak semua PPA itu mengerti makna hakiki pecinta alam. Tak sedikit pula yang mendirikan PPA lantaran mengikuti trend semata. Banyak juga yang cuma mengaku-ngaku pecinta alam. Mereka yang “mendadak pecinta alam” inilah yang kesana kemari mendaki gunung hanya untuk mengejar pengakuan sebagai pecinta alam. Padahal mereka tidak mencintai alam.

Situasi itu akhirnya menjadi masalah tersendiri bagi pecinta alam beneran. Karena dari sanalah kemudian pecinta alam mendapat stigma sebagai kelompok hura-hura,semau gue dan datang ke alam hanya untuk menikmati alam demi kepuasan pribadi belaka dengan cara merusak alam. Seorang penyanyi Balada yang terkenal di era 80-an Rita Rubi Hartland, melukiskan situasi tak sehat itu melalui lagunya berjudul Pecinta Alam :

Pendaki gunung, sahabat alam sejati
Jaketmu penuh lambang, lambang kegagahan
Memploklamirkan dirimu pecinta alam
Sementara maknanya belum kau miliki

Ketika aku daki dari gunung ke gunung
Disana ku temui kejanggalan makna
Banyak pepohonan merintih kepedihan
Dikuliti pisaumu yang tak pernah diam

Batu batu cadas merintih kesakitan
Ditikam belatimu yang bermata ayal
Hanya untuk mengumumkan pada khalayak
Bahwa disana ada kibar bendera mu

Oh alam, korban keangkuhan
Maafkan mereka yang tak mengerti arti kehidupan

Patriotisme Soe Hok Gie

Plus – minus dari semaraknya dunia pecinta alam diatas, secara langsung menunjukan keberhasilan rejim Orde baru menjauhkan pecinta alam dari isu pencemaran lingkungan, masalah pembalakan hutan yang menghancurkan keanekaragaman hayati, kasus pertambangan yang merusak lingkungan. Kebakaran hutang dan sebagainya. Orde Baru juga berhasil menumpulkan daya kritis pecinta alam terhadap Undang – undang (UU) dan Peraturan lainnya yang sebenarnya berpotensi besar merusak alam.

Akibatnya, pecinta alam lalai dengan masalah alam dan apatis terhadap aktivitas politik yang berkaitan dengan alam.  Parahnya lagi, banyak pecinta alam yang malah beranggapan, pecinta alam yang baik justru tidak bersentuhan dengan politik. Mereka ke alam justru untuk menjauh dari hingar bingar politik. Di mata mereka, politik dan pecinta alam merupakan dua hal berbeda yang haram disatukan.

Padahal, masuk ke wilayah politik dan juga demonstrasi hakekatnya bukan hal asing bagi pecinta alam. Karena Soe Hok Gie, yang merupakan kakek moyang pecinta alam adalah seorang demonstran tulen, aktivis mahasiswa yang cerdas, kritis, berani, peduli kepada rakyat dan sangat patriot. Jika ada penyelewengan, Soe Hok Gie langsung cepat beraksi.
Saya putuskan bahwa saya akan demonstrasi. Karena mendiamkan kesalahan adalah kejahatan”, begitu yang sering diteriakannya.

Pecinta alam ke gunung bagi Soe Hok Gie, bukan karena menghindar dari carut-marut politik. Pecinta alam ke gunung justru karena tak percaya dengan slogan-slogan kosong dan hipokrisi (kemunafikan). Dengan kata lain, ke gunung merupakan sikap “perlawanan” pecinta alam terhadap slogan dan kemunafikan tersebut. Pecinta alam punya cara sendiri untuk membangun karakter bangsa (National building character), yaitu dengan mengenal Indonesia dan rakyatnya secara langsung. Kata Soe Hok Gie :

“Kami jelaskan apa sebenarnya tujuan kami. Kami katakan bahwa kami adalah manusia – manusia yang tidak percaya pada slogan. Patriotisme tidak mungkin tumbuh dari hipokrisi dan slogan-slogan. Seseorang hanya dapat mencintai sesuatu secara sehat kalau ia mengenal objeknya. Dan mencintai tanah air Indonesia dapat ditumbuhkan dengan mengenal Indonesia bersama rakyatnya dari dekat. Pertumbuhan jiwa yang sehat dari pemuda harus berarti pula pertumbuhan fisik yang sehat. Karena itulah kami naik gunung.”

Hebat betul methode Soe Hok Gie membangun karakter bangsanya.  Methodenya bukan hanya cespleng menumbuhkan patriotisme, mengenal langsung kehidupan bangsa, melainkan sekaligus menyehatkan generasi muda secara fisik dan mental. Pemikiran Soe Hok Gie memang terkenal kreatif, jauh ke depan dan berbeda dari yang lain. Itulah yang membuat pikiran – pikirannya banyak mempengaruhi gerakan mahasiswa yang akhirnya berhasil menumbangkan kekuasaan Orde Lama.

Di masa peralihan kekuasaan itu, mudah saja bagi seorang Soe Hok Gie bergabung di barisan Orde Baru lalu menghamba kepada Suharto dan kemudian hidup nyaman.Namun karena Orde Baru dinilainya tak lebih baik dari Orde lama, Soe hok Gie kembali bereaksi keras. Soe Hok Gie yang merupakan eksponen 66 – seangkatan dengan Akbar Tanjung, Cosmos Batubara dll — termasuk aktivis pertama yang berani mengkritik habis-habisan Orde Baru.

Soe Hok Gie memang terkenal konsisten terhadap prinsip perjuanganya. Baginya, lebih mulia ”menjadi pohon oak yang berani menentang angin daripada menjadi kawanan pohon bambu”. Sekawanan bambu walaupun banyak tapi mudah doyongpadahal hanya ditiup angin sepoy. Ia tak peduli siapa yang berkuasa, jika menyeleweng, akan dilawannya. Ia tak takut ancaman. Tak pula gentar kendati  harus berjuang sendiri. Bagi Soe Hok Gie, “Lebih baik diasingkan daripada menyerah terhadap kemunafikan

Sayangnya, Soe Hok Gie pergi terlalu cepat. 16 Desember 1969, Soe Hok Gie menghembuskan nafas terakhirnya di tanah tertinggi di Pulau Jawa. Puncak Semeru. Namun, nila -nilai patriot yang ditinggalkanya tak ikut hilang. Spirit perjuangannya tetap berkobar di sanubari pecinta alam dan generasi muda Indonesia.

 Kode Etik dan Peristiwa Malari

Tak sampai lima tahun sepeninggal Soe Hok Gie, pecinta alam kembali bertemu di Gladian IV Ujung Pandang. Di banding yang sebelumnya, Gladian ini sangat istimewa sekaligus paling bersejarah, karena melahirkan Kode Etik Pecinta Alam yang hingga sekarang masih berlaku di dunia pecinta alam di Indonesia.

Saya memang belum menemukan data rinci tentang Gladian IV tersebut, namun melihat Kode Etik Pecinta Alam yang disahkan pada akhir Januari 1974, saya berasumsi peserta Gladian IV merupakan aktivis cerdas, kritis, pemberani, patriot, peduli kepada rakyat dan berwawasan jauh melampaui jamannya.

Asumsi itu didasarkan karena bulan Januari 1974 situasi Indonesia mencekam. Kemudian — dilandasi spirit perjuangan eksponen 66 (Soe Hok Gie cs) — mahasiswa dari berbagai Universitas di Indonesia yang diwakili oleh masing-masing ketua Dewan Mahasiswa (Dema) berkumpul di Jakarta. Lalu menemui Presiden Suharto. Namun, pertemuan ini tak membawa hasil signifkan untuk menuntaskan situasi di Tanah Air yang mencekam tersebut. Mahasiswa kecewa. Situasi memanas. Akhirnya muncul peristiwa yang hingga sekarang masih dianggap kontroversial, Malapetaka 15 Januari 1974 atau Peristiwa Malari.

Tanggal pengesahan Kode Etik Pecinta Alam hanya terpaut kurang dari dua minggu dari Peristiwa Malari. Dengan demikian, sangat mungkin sebagian peserta Gladian adalah aktivis Mapala yang juga anggota Dema. Atau pengurus Mapala yang merupakan teman bertukar gagasan anak – anak Dema. Mereka satu kampus dan sebagai sesama aktivis, anggota Mapala dan Dema pasti sering bertemu. Dalam menyikapi situasi yang sama, pola pikir sesama aktivis tentulah saling mempengaruhi, lalu saling menguatkan hingga kemudian tak lagi berbeda.

Kesamaan pola pikir itu terlihat jelas karena antara muatan Kode Etik Pecinta Alam dengan tujuan perwakilan mahasiswa Indonesia berkumpul di Jakarta mempunyai target akhir yang persis : ingin kehidupan berbangsa ini menjadi lebih baik.

Jelas itu cita-cita mulia. Cita-cita seperti itu tak mungkin digagas oleh mereka yang bermental korup, rela menjual bangsa demi keuntungan kelompoknya. Cita-cita semulia itu hanya lahir dari mereka yang berjiwa patriot, peduli pada bangsa dan tanah airnya. Hanya mereka yang kritis, pemberani serta berwawasan jauh dan luas yang bisa membawa bangsa Indonesia menjadi lebih baik. Bukan oleh mereka yang hipokrisi.

 Itulah sebabnya, Kode Etik Pecinta Alam Indonesia sarat dengan nilai religius untuk menghamba kepadaNya. Patriotisme. Sikap hormat kepada sesama anak bangsa. Serta upaya terus menerus untuk menjaga kesatuan, saling menghargai dan bantu-membantu dalam rangka menjadi manusia Indonesia seutuhnya agar bangsa ini tambah maju.

Garis sikap yang ditunjukan Kode Etik Pecinta Alam, juga sangat jelas : mengabdi kepada Tuhan bangsa dan tanah air. Bukan kepada Negara. Bukan kepada penguasa. Juga tidak kepada UU dan Peraturan yang merugikan rakyat. Keberpihakan pecinta alam adalah pada rakyat. Pada alam yang menjadi korban UU. Pada sungai yang tercemar. Pada hutan korban pembalakan liar dan pada satwa liar yang hidupnya dirampas.

 Musnahkan pembodohan Orde Baru

Walaupun Orde lama dan Orde Baru telah almarhum, namun kondisi di era reformasi sekarang ini tak jauh berbeda dengan kondisi di kedua Orde yang sama-sama ditumbangkan mahasiswa itu. Korupsi masih marak. Eksploitasi sumber daya alam masih berlangsung secara luar biasa. Pengkavlingan hutan untuk disulap menjadi kebun skala raksasa yang cuma menguntungkan segrlintir penguasa dan pengusaha masih terjadi. Birokrat yang gemar disuap masih rajin mengeluarkan sertifikat Amdal (Analisis Masalah Dampak Lingkungan) untuk perusahaan yang jelas-jelas menimbulkan pencemaran air, tanah dan udara.

Musnahnya doktrin Orde Baru ternyata juga tak serta merta membuat pola pikir pecinta berubah jauh. Masih banyak yang menganggap aktivitas pecinta alam hanya ndaki gunung, ngarung, manjat, nyusuri luweng, ikut lomba Orientering menghadiri seminar masalah outdoor acyivity dan sesekali menjadi penggembira pertemuan pecinta alam tingkat Nasional. Lalu, berphoto dan di-upload ke facebook.

Terhadap masalah-masalah bangsa tadi, pecinta alam harusnya tak lagi menjadi penonton pasif. Melainkan harus berinisiatif mengambil peran sebagai kelompok penekan (pressure group). Pecinta alam harus berani mengkritisi keputusan politik yang berbentuk UU, Peraturan Pemerintah, Keputusan Menteri, Peraturan Daerah (Perda) dan lain sebagainya.

Itu semua mutlak dilakukan karena sering kali pembiaran-pembiaran dan keputusan politik itulah yang menjadi penyebab legal lahirnya pembalakan liar, korupsi dana reboisasi, eksploitasi besar-besaran yang mebuat alam rusak secara permanen, menyempitkan wilayah hidup ratusan satwa liar, membinasakan keanekaragaman hayati, melahirkan berbagai jenis pencemaran.dan aneka bentuk kerusakan lainnya.

Pola pikir warisan Orde baru harus mulai pula dikikis habis. Pecinta alam harus memberi porsi lebih untuk aktivitas konservasi, reboisasi maupun aktivitas lainnya untuk merawat dan menjaga alam. Pecinta alam harus berani menganggap kepedulian dan sikap kritis terhadap alam lebih penting dari latihan panjat tebing, arung jeram, maupun ekspedisi pendakian.

Agar sisa pembodohan Orde Baru yang sekian lama menggelapi dunia pecinta alam tak lagi hidup, tak ada salahnya di Pendidikan Dasar (Diksar) pecinta alam dikenalkan secara detil pemikiran-pemikiran Soe Hok Gie. Gagasan besarnya, keberaniannya, kecerdasan dan sikap pedulinya kepada teman dan rakyat negeri ini. Sepantasnya pecinta alam bangga, ”Kakek moyangku seorang demonstran”.

Pendalaman nilai-nilai yang terkandung di Kode Etik Pecinta Alam wajib pula disampaikan pada peserta Diksar. Karena barisan kalimat dalam Kode Etik Pecinta Alam bukanlah slogan kosong tiada arti. Melainkan seperangkat aturan moral, tuntunan perilaku, visi dan misi sekaligus merupakan “sumpah jabatan” pecinta alam. Sebab, ketika seseorang mengikrarkan dirinya sebagai pecinta alam, maka pada detik itu pula ia berkewajiban melaksanakan, menghormati dan mengedepankan nilai luhur yang terkandung dalam Kode Etik Pecinta Alam tersebut.

Dengan mengenal pemikiran Soe Hok Gie dan memahami makna agung Kode Etik Pecinta Alam, Pecinta alam juga akan dapat melihat ada tautan tak terpisahkan antara Soe Hok Gie dengan inisiator Kode Etik Pecinta alam. Sejarah pecinta alam memang perlu dipahami. Karena dengan memahami sejarahnya pecinta alam akan lebih gampang merancang masa depannya.

Lebih dari 40 tahun lalu, Soe Hok Gie menggagas, ke gunung adalah untuk mengenal bangsa dan tanah air dari jarak dekat. Agar tumbuh patriotisme. Dengan demikian, Soe Hok Gie menempatkan pergi ke alam hanyalah sebatas cara. Bukan tujuan.

Kemudian, sekian puluh generasi terbaik pecinta alam Indonesia yang berkumpuldalam Gladian IV Tana Toraja Sulawesi Selatan. Juga tak menjadikan mendaki gunung, arung jeram, panjat tebing, apalagi lomba lintas alam sebagai tujuan pecinta alam. Mereka justru memperjelas, melengkapi sekaligus membuat gagasan turunan dari pemikiran pendahulunya, Soe Hok Gie. Bahwa pecinta alam adalah aktivitas nyata membangun karakter bangsa dan tujuan akhir pecinta alam adalah menjadi bermanfaat bagi bangsa dan tanah air.

Bermanfaat tersebut tentu tak identik dengan harus menjadi Menteri Kehutanan,  menjabat sebagai Kepala Bapedal, sebagai Polisi Kehutanan, petugas kebun binatang atau ikut-ikutan sebagai pengurus Partai Politik. Mengadakan gerakan boikot terhadap produk tertentu yang dihasilkan dengan merusak alam juga merupakan perbuatan bermanfaat bagi bangsa ini.

Mendidik generasi penerus pecinta alam agar berani sehingga tak gentar melawan kesewenang-wenangan penguasa, juga perbuatan mulia. Membuat Petisi solidaritas alam juga perbuatan terpuji. Berdemonstrasi dalam skala besar yang terorganisir secara Nasional untuk membela alam, juga termasuk perbuatan berguna.

Beranikah pecinta alam melakukannya? ”Hidup adalah soal keberanian menghadapi yang tanda Tanya. Tanpa kita bisa mengerti, tanpa kita bisa menawar.Terimalah, dan hadapilah” (Soe Hok Gie)

****

Tulisan ini di ambil dari artikel kompasiana.com

Penulis Ahyar Stone : Sekali pecinta alam selamanya pecinta alam.

4 thoughts on “Sebuah Sudut Pandang dari Ahyar Stone tentang “Pecinta Alam dan Spirit Perjuangan Soe Hok Gie””

  1. kalau menurut saya, yang perlu di ubah adalah penamaan, saat ini mapala masih terjebak dengan dualisme cinta, penikmat atau pelindung, karena itu sebaiknya dipisah, yang suka naik gunung namanya jadi penggiat alam, yang ingin terlibat dengan usaha konservasi jadi mahasiswa pelestari alam…

    1. Kalo menurut kami masalah penamaan hanyalah satu hal lain yang bersifat teknis, pada perjalanannya lebih kearah bagaimana kami sebagai seorang pecinta alam bisa menunjukan kepada dunia luar yang objektif sana bahwa pecinta alam bisa membawa sedikit manfaat yang mungkin tidak terlalu berarti bagi masyarakat dan bahkan mungkin bisa sangat tidak ada manfaatnya sama sekali dalam pandangan mereka, namun seorang pecinta yang hakiki harusnya bisa bersifat ikhlas dan tenang dengan pandangan tersebut, karena “cinta” yang sesungguhnya dan yang sejati adalah ketika kami tetap fokus dengan visi kami dan kecintaan kami dengan alam dan tanpa pengharapan orang lain di luar sana bisa memahami dan setuju dengan jalan kami, karena kami berbeda dan karena kami yang memilih jalan itu….
      Terimakasih Mas Sotong Langit sudah mampir, Salam adil dan lestari alam kita jaya!!!

Silahkan Tulis Komentar/Saran/Kritik Anda...

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s